Embassy of the Republic of Fiji

Indonesia & Singapore
Kamis, 22 Oktober, 2020
English    |    Bahasa Indonesia
 

Sejarah

Fiji tinggal di "Kepulauan Cannibal" selama ribuan tahun sebelum sikat Belanda explorer Abel Tasman dengan pulau-pulau di 1640 ini. Kemudian, Kapten Bligh dan para krunya masih setia dari Bounty berlayar antara Viti Levu dan Vanua Levu pada pelayaran panjang mereka terhadap keselamatan pada 1789, dan meminjamkan namanya untuk bagian ini. Hal ini melaporkan bahwa ia terlihat layar kapal Fiji di kejauhan - mungkin perahu cadik tunggal dikuliti yang pembuluh dikenal tercepat pada zaman tersebut. Bligh telah diperingatkan terumbu berbahaya Fiji dan kanibal ganas; banyak kapal telah hilang, dan banyak orang telah pergi ke oven lovo bumi sebelum pemukim Eropa akhirnya membentuk sebuah kota di lokasi Levuka di tahun 1820. Reputasi Fiji untuk kanibalisme yang legendaris, dan ada banyak saksi mata kekejaman. Kabarnya orang terakhir yang menyerah adalah Pendeta Thomas Baker, seorang misionaris Metodis dengan London Missionary Society, yang tewas pada perintah dari kepala desa di Namosi (di pusat Viti Levu). Kepala ini tampaknya terhina ketika Pdt Baker mengambil sisir dari rambut kepala itu. Hal ini masih dianggap kasar untuk menyentuh kepala orang lain tanpa izin, dan pada saat itu dianggap sebagai tantangan untuk perang (atau setidaknya bertengkar). Kematian Baker Wahyu di 1867 adalah insiden yang tercatat terakhir dari kanibalisme di Fiji.

Kekuatan sebenarnya dari Fiji pada waktu itu, bagaimanapun, adalah kepala Bau (Cakobau), yang dikontrol banyak Fiji. Seiring waktu, Cakobau, yang bersangkutan dengan kekuasaan tumbuh dari kepala lainnya, kerusuhan berkembang, dan setelah telah bertanggung jawab untuk lebih dari $ 40.000 dalam hutang oleh Konsul Amerika, ditawarkan Fiji untuk Ratu Victoria pada 1850-an. Tidak sampai lebih dari 20 tahun kemudian, pada tanggal 10 Oktober 1874, bahwa Fiji menjadi koloni Inggris. Gubernur kolonial pertama Fiji, Sir Arthur Gordon, Fiji dilarang menjual tanah mereka (bahkan hari ini, kurang dari 10% lahan Fiji adalah properti terus gratis).

Sebagai industri gula tebu Fiji meningkat pada 1870-an, kebutuhan untuk buruh ditingkatkan. Pada tanggal 14 Mei 1879, pengangkutan kapal tenaga kerja pertama (Leonidas) tiba bantalan pekerja India. Keturunan dari para pekerja kini mencapai hampir 1/2 dari penduduk Fiji, dan merupakan tulang punggung dari kelas bisnis Fiji.

Kepala Fiji terus memerintah desa-desa mereka sendiri, dan setelah WW1 Ratu Sir Lala Sukuna, salah satu kepala suku peringkat tertinggi, menjadi pemimpin kemerdekaan Fiji. Meskipun ia meninggal pada 1958 (selama 12 tahun sebelum kemerdekaan akhirnya menyadari), kepemimpinannya dikatalisis dan mengilhami perjuangan kemerdekaan. Kurang dari satu abad setelah Kepala Cakobau menyerahkan Fiji untuk Inggris, pada tanggal 10 Oktober 1970, Fiji mencapai kemerdekaan.